Renungan Harian Katolik Jumat 15 November 2019

73 views

Bacaan Liturgi Jumat 15 November 2019

PF S. Albertus Agung, Uskup dan Pujangga Gereja

Bacaan Pertama  Keb 13:1-9

Sungguh tolol karena kodratnya  semua orang yang tidak mengenal Allah sama sekali; mereka yang tidak mampu mengenal Dia yang ada dari barang-barang yang kelihatan!   Walaupun berhadapan dengan karya-karya-Nya  mereka tidak mengenal Senimannya.  Sebaliknya yang mereka anggap sebagai allah penguasan jagat raya  ialah api atau angin ataupun badai, gugusan bintang-bintang atau air yang bergelora, atau pun penerang-penerang yang ada di langit.  Jika dengan menikmati keindahannya mereka sampai menganggapnya allah, maka seharusnya mereka mengerti betapa lebih mulianya Penguasa kesemuanya itu. Sebab Bapa dari keindahan itulah yang menciptakannya.  Jika mereka sampai terpesona oleh kuasa dan daya, maka seharusnya mereka menjadi insaf karenanya,  betapa lebih kuasanya Pembentuk semuanya itu. Sebab orang dapat mengenal Pencipta dengan membanding-bandingkan kebesaran dan keindahan ciptaan-ciptaan-Nya.   Namun demikian dalam hal ini mereka hanya sedikit saja salahnya, sebab mungkin mereka hanya tersesat,  tetapi mereka mencari Allah dan berusaha menemukan-Nya.  Karena sibuk mengamati karya-karya Allah dan menyelidikinya, mereka hanya terpukau oleh apa yang mereka lihat,  sebab memang indahlah semua yang kelihatan itu.  Tetapi bagaimanapun mereka tidak dapat dimaafkan.  Sebab jika mereka mampu mengetahui sebanyak itu, sehingga dapat menyelidiki jagat raya, mengapa mereka tidak terlebih dahulu menemukan Penguasa kesemuanya itu?

Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur  Mzm 19:2-5

Langit menceritakan kemuliaan Allah.

*Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan karya tangan-Nya;  hari yang satu mengisahkan kepada hari yang lain, dan malam yaang satu menyampaikan pengetahuannya kepada malam berikut.

*Meskipun tidak berbicara, dan tidak memperdengarkan suara, namun di seluruh bumi bergaunglah gemanya, dan amanat mereka sampai ke ujung bumi.

Bait Pengantar Injil  Luk 21:28

Angkatlah mukamu, sebab penyelamatmu sudah mendekat.

Bacaan Injil  Luk 17:26-37

Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya,

“Sebagaimana halnya pada zaman Nuh, demikian pula kelak pada hari Anak Manusia. Pada jaman Nuh itu orang-orang makan dan minum, kawin dan dikawinkan, sampai pada hari Nuh masuk ke dalam bahtera.  Lalu datanglah air bah dan membinasakan mereka semua.  Demikian pula yang terjadi pada zaman Lot. Mereka makan dan minum, membeli dan menjual, menanam dan membangun, sampai pada hari Lot pergi dari Sodom. Lalu turunlah hujan api dan belerang dari langit dan membinasakan mereka semua. Demikianlah halnya kelak pada hari Anak Manusia menyatakan diri.  Pada hari itu barangsiapa sedang ada di peranginan di atas rumah,  janganlah ia turun untuk mengambil barang-barangnya di dalam rumah.

Demikian pula yang sedang di ladang, janganlah ia pulang. Ingatlah akan isteri Lot!   Barangsiapa berusaha memelihara nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya, ia akan menyelamatkannya.  Aku berkata kepadamu: Pada malam itu kalau ada dua orang di atas ranjang, yang satu akan dibawa dan yang lain ditinggalkan.  Kalau ada dua orang wanita yang sedang bersama-sama mengilang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan.”  Para murid lalu bertanya, “Di mana, Tuhan?”   Yesus menjawab, “Di mana ada mayat, di situ berkerumun burung nasar.”

Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan

Banyak orang tidak mau belajar dari pengalaman. Di zaman Nuh dan orang orang Sodom – Gomora, banyak yang tidak peduli akan Allah, makan minum, mabuk mabukan, kawin dan dikawinkan sesuka hati.  Allah murka dan mereka binasa. Zaman ini pun tidak jauh berbeda. Kejahatan merajalela, korupsi bertubi tubi, eksploitasi tak terkendali, Tinggal tunggu saja datangnya murka Allah.  Hari Tuhan akan menjadi hari penyelamatan bagi mereka yang beriman dan malapetaka bagi yang tidak beriman. Hari itu akan datang secara tiba tiba sehingga tidak akan ada waktu lagi bagi orang  untuk persiapan diri, untuk mengubah haluan, untuk membereskan yang belum beres, dan lain lain. Hal itu  yang dinyatakan Yesus dengan gambaran. “Pada hari itu barangsiapa sedang ada di peranginan di atas rumah, janganlah ia turun untuk mengambil barang-barangnya di dalam rumah. Demikian pula yang sedang di ladang, janganlah ia pulang.” Karena itu sebagaimana isteri Lot berubah menjadi garam karena menoleh kebelakang dan tidak rela meninggalkan Sodom, murid murid Yesus pun harus teguh  dalam iman dan jangan sering berubah pendapat. Yang mendua hati akan rugi, sebab keselamatan atau kemalangan tergantung dari keputusan dan  ketetapan hati. Dua orang yang sedang sibuk dalam perkara yang sama akan menemui alur yang berbeda. Orang yang tidak beriman akan ditinggalkan dan musnah, orang beriman akan diambil Tuhan dan dibawa kedalam persekutuan dengan Nya dirumah Bapa. Sikap beriman kepada Allah saja yang patut dipelihara terus. Orang diselamatkan bukan karena memiliki ini dan itu, tetapi karena memiliki iman. Orang yang beriman tidak banyak dikuatirkan oleh banyak perkara, ia percaya, bahwa Allah akan menyelamatkan dan memberi kehidupan seperti yang diharapkan,

Butir butir permenungan

Ketika manusia berhadapan dengan gejala gejala alam yang menakutkan dan mengancam nyawa, kita serta merta menghubungkannya  dengan saat kedatangan  Tuhan untuk kedua kalinya, atau yang disebut hari kiamat. Pemahaman dan reaksi demikian adalah wajar. Namun sayangnya manusia tidak berusaha untuk menyiapkan  diri sebaik baiknya  sebagaimana yang telah dikehendaki dan diperintahkan Tuhan . Malahan pengalaman seperti pada jaman dahulu kala terulang kembali.. Hidup sembarangan, moralitas bobrok, tidak ada keadilan, egoism dan hedonism menjadi raja mereka, rakus dan tamak dll. Ini semua tentu saja bertentangan dengan apa yang menjadi perintah dan hokum Tuhan. Ketika manusia melakukan pelanggaran pelanggaran ini, dia akan binasa. Dan ketika saat itu tiba , Tuhan tidak lagi melihat apapun bentuk relasi kita dengan sesame atau orang lain , bahkan orang orang yang paling intim dalam hidup kita , misalnya suami atau istri. Manusia langsung berhadapan secara pribadi dengan Tuhan. Saat kedatangan Tuhan yang kedua , secara pribadi atau saat kematian kita, Saat itu Tuhan berhubungan langsung secara pribadi. Apa yang kita buat selama hidup sebelumnya itulah yang menentukan untuk kita diselamatkan atau tidak oleh Tuhan. Jadi kesempatan untuk mempersiapkan diri  bagi kedatangan Tuhan itu sekarang ini,  Jangan tunggu saat saat terakhir pasi terlambat, tidak ada

 lagi yang bias menolong kita, tidak ada lagi keluarga yang membantu kita.

Doa

Ya Allah, utuslah Roh –Mu yang kudus, agar kami senantiasa berjaga jaga di hadirat-Mu,  Sehingga bila tiba saatnya Engkau datang, kami umat-Mu pun sudah siap menyambut kedatangan Kerajaan-Mu  .  Amin.

Angkatlah mukamu, sebab penyelamatmu sudah mendekat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *