Renungan Harian Katolik Jumat 24 April 2020

1,116 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Jumat 24 April 2020
PF S. Fidelis dari Sigmaringen, Imam dan Martir
Warna Liturgi: Putih

Bacaan I  Kis 5:34-42
Pada waktu itu  para rasul sedang diperiksa oleh Mahkamah Agama Yahudi.  Maka seorang Farisi dalam Mahkamah Agama itu,  yang bernama Gamaliel, seorang ahli Taurat yang sangat dihormati seluruh orang banyak, bangkit dan meminta  supaya para rasul itu disuruh keluar sebentar. Sesudah itu ia berkata kepada sidang,  “Hai orang-orang Israel, pertimbangkanlah baik-baik  apa yang hendak kamu perbuat terhadap orang-orang ini!  Sebab dahulu telah muncul si Teudas,  yang mengaku dirinya seorang istimewa,  dan ia mempunyai kira-kira empat ratus orang pengikut; tetapi ia dibunuh,  dan cerai-berailah seluruh pengikutnya dan lenyap.  Sesudah dia, pada waktu pendaftaran penduduk,  muncullah si Yudas, seorang Galilea.  Ia menyeret banyak orang dalam pemberontakannya,  tetapi ia juga tewas dan cerai-berailah seluruh pengikutnya. Karena itu aku berkata kepadamu:  Janganlah bertindak terhadap orang-orang ini. Biarkanlah mereka,  sebab jika maksud dan perbuatan mereka berasal dari manusia,  tentu akan lenyap;  tetapi kalau berasal dari Allah, kamu tidak akan dapat melenyapkan orang-orang ini;  mungkin ternyata juga nanti, bahwa kamu melawan Allah.”  Nasihat itu diterima.  Sesudah itu mereka dilepaskan.  Rasul-rasul itu meninggalkan sidang Mahkamah Agama  dengan gembira, karena mereka telah dianggap layak   menderita penghinaan oleh karena Nama Yesus.  Dan setiap hari mereka melanjutkan pengajaran mereka di Bait Allah dan di rumah-rumah umat  dan memberitakan Injil tentang Yesus yang adalah Mesias.
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 27:1.4.13-14
Satu hal telah kuminta kepada Tuhan,  diam di rumah Tuhan seumur hidupku.
*Tuhan adalah terang dan keselamatanku,  kepada siapakah aku harus takut?  Tuhan adalah benteng hidupku,  terhadap siapakah aku harus gentar?
*Satu hal telah kuminta kepada Tuhan,  satu inilah yang kuingini:
diam di rumah Tuhan seumur hidupku,  menyaksikan kemurahan Tuhan, dan menikmati bait-Nya.
*Sungguh, aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan  di negeri orang-orang yang hidup!  Nantikanlah Tuhan!  Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu!  Ya, nantikanlah Tuhan!

Bait Pengantar Injil  Mat 4:4b
Manusia hidup bukan dari roti saja,  tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.

Bacaan Injil  Yoh 6:1-15
Pada waktu itu  Yesus berangkat ke seberang danau Galilea, yaitu danau Tiberias.  Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia, karena mereka melihat mujizat-mujizat penyembuhan,  yang diadakan-Nya terhadap orang-orang sakit.  Yesus naik ke atas gunung   dan duduk di situ dengan murid-murid-Nya.  Ketika itu Paskah, hari raya orang Yahudi, sudah dekat.   Ketika Yesus memandang sekeliling-Nya,  dan melihat bahwa  orang banyak berbondong-bondong datang kepada-Nya,  berkatalah Ia kepada Filipus,   “Di manakah kita akan membeli roti,  sehingga mereka ini dapat makan?”  Hal itu dikatakan-Nya untuk mencobai dia,  sebab Ia sendiri tahu apa yang hendak dilakukan-Nya.   Jawab Filipus kepada-Nya,  “Roti seharga dua ratus dinar tidak akan cukup untuk mereka ini,   sekalipun masing-masing mendapat sepotong kecil saja!”    Seorang dari murid-murid-Nya,  yaitu Andreas, saudara Simon Petrus,   berkata kepada-Nya,  “Di sini ada seorang anak,  yang membawa lima roti jelai dan mempunyai dua ikan;  tetapi apakah artinya itu untuk orang sebanyak ini?”  Kata Yesus, “Suruhlah  orang-orang itu duduk!”  Adapun di tempat itu banyak rumput. Maka duduklah orang-orang itu,  kira-kira lima ribu laki-laki banyaknya.  Lalu Yesus mengambil roti itu,  mengucap syukur dan membagi-bagikannya kepada mereka yang duduk di situ;  demikian juga dibuat-Nya dengan ikan-ikan itu,  sebanyak yang mereka kehendaki.  Dan setelah mereka kenyang Ia berkata kepada murid-murid-Nya, “Kumpulkanlah potongan-potongan yang lebih,  supaya tidak ada yang terbuang.”  Maka mereka pun mengumpulkannya,  dan mengisi dua belas bakul penuh  dengan potongan-potongan dari kelima roti jelai yang lebih setelah orang makan.  Ketika orang-orang itu melihat mujizat yang telah diadakan Yesus,  mereka berkata,  “Dia ini benar-benar Nabi yang akan datang ke dalam dunia!”   Karena Yesus tahu bahwa mereka akan datang dan hendak membawa Dia dengan paksa untuk menjadikan raja,  Ia menyingkir lagi ke gunung seorang diri.
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan.

Ada seseorang yang gara gara tidak mau menyesuaikan diri dengan kebiasaan umum, ia dimarahi dan dikucilkan oleh keluarga sendiri. Pada saat semua orang memilih untuk membungkam dan tidak berani mengatakan kebenaran , pada saat itu dia bangkit berdiri, membuka mulut dan membela mereka yang tak bersalah. Konsekuensinya adalah ia dinyatakan abnormal, sinting dan melawan kebiasaan umum. Mengapa Gamaliel tidak diam? Mengapa dia mempertaruhkan nama baiknya dengan melawan teman temannya. Untunglah masih ada orang yang lebih takut pada Allah dan kebenaran, daripada secara palsu ikut ikutan saja dengan trend yang salah atau kebiasaan umum yang keliru. Apakah kita pun seperti Gamaliel yang berani lebih memihak pada Allah daripada secara murahan menyangkal kebenaran? Katanya secara bijaksana, “Biarlah pengadilan kita serahkan pada Allah saja” Kalau salah, maka dengan sendirinya akan berhenti. Kalau kebenaran direstui oleh Allah, kita tidak akan mampu melawan.  Hal yang sama dialami oleh Yesus. Aneh kalau ada orang yang mau memikirkan dan pusing untuk memikirkan perut atau kepentingan orang lain. Adalah lebih mudah mengulang kata kata yang lazim kedengaran, “Tidak mungkin menolong” Yang ada pada diri kita tidak cukup untuk mengenyangkan orang lapar sebanyak itu. Tetapi, Yesus tidak terbawa oleh pandangan umum dan duniawi itu. Ia mulai membagi bagi , melawan sikap serakah. Dan ternyata , tindakan yang aneh itu direstui oleh Allah dan surga. Tindakan-Nya berhasil mendobrak kebiasaan dunia dan mereka berteriak teriak, “Mukjizat” dan mereka mau menjadikan Yesus sebagai “tukang mukjizat” dan raja mereka yang menguntungkan. Akan tetapi, Yesus menghendaki agar kita semua berani melawan mengubah kebiasaan dunia dan dimana kita berani disitulah terjadi mukjizat.

Butir permenungan.

Apakah kita berani bertindak lain daripada yang lazim dibuat dunia? Adakah kita -berani membagi bagi kekayaan dunia kendati ditertawakan,  mungkin gagal? Kita yakin dengan pertolongan Allah, mukjizat masih bisa terjadi.

Doa.

Ya Tuhan yang mahabaik, bantulah kami umat-Mu untuk berani bertindak lain daripada yang lazim dibuat dunia, dan memancarkan kemuliaan  Allah dalam segala tingkah laku dan perbuatan kami sehari hari. Amin.

Manusia hidup bukan dari roti saja,  tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.

5 thoughts on “Renungan Harian Katolik Jumat 24 April 2020

    1. iya penghasilan dari iklan itu akan di donasikan untuk kegiatan OMK dan Bina Iman Anak, jadi memang kami pasangi iklan.

  1. Mks infonya ttg iklan. Karena sayapun berkesan yg sama, mengapa saat lagi asyik baca tiba2 muncul iklan. Terima kasih untuk aplikasi ini karena sangat membantu buat kami di pedalaman.

  2. Jika saudara/i diganggu oleh iklan pada saat membaca selebumnya saudara/i pastikan untuk mematikan data sesuler saudar/i untuk tidak menggaggu saudara/i saat membaca…mhon maaf apa kata yang salah…sekedar himbauan saja

    1. iklan menjadi salah satu penyemangat admin untuk terus membagikan renungan katolik setiap hari, karena dengan adanya pendapatan dari iklan meski paling setahun 2x dibayar oleh Google, admin bisa donasikan kepada OMK dan Sekolah Minggu untuk melakukan kegiatan rohani. Harpa dimengerti kenapa kami memasang iklan. Bahwa pendapatan dari iklan yang diterima Admin, akan di donasikan untuk kegiatan OMK dan Sekolah Minggu. Karena mereka lah tampuk Iman Katolik akan terus terjaga dan berkembang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *