Renungan Harian Katolik Minggu 20 September 2020

1,062 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Minggu 20 September 2020

Warna Liturgi: Hijau

Bacaan I  Yes 55:6-9

Carilah Tuhan selama Ia berkenan ditemui,  berserulah kepada-Nya selama Ia dekat!  Baiklah orang fasik meninggal-kan jalannya, dan orang jahat meninggalkan rancangannya.  Baiklah ia kembali kepada Tuhan,  maka Tuhan akan mengasihaninya; baiklah ia kembali kepada Allah kita, sebab Ia memberi pengampunan dengan limpah.  “Sebab rancangan-Ku bukanlah rancanganmu,  dan jalanmu bukanlah jalan-Ku,”  demikianlah firman Tuhan.  “Seperti tingginya langit dari bumi,  demikianlah jalan-Ku menjulang di atas jalanmu, dan rancangan-Ku di atas rancanganmu.”
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 145:2-3.8-9.17-18
Tuhan dekat pada setiap orang yang berseru kepada-Nya.
*Setiap hari aku hendak memuji Engkau, dan memuliakan nama-Mu untuk selama-lamanya.  Besarlah Tuhan dan sangat terpuji,
kebesaran-Nya tidak terselami.
*Tuhan itu pengasih dan penyayang,  panjang sabar dan besar kasih setia-Nya.  Tuhan itu baik kepada semua orang, penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.
*Tuhan itu adil dalam segala jalan-Nya  dan penuh kasih setia dalam segala perbuatan-Nya. Tuhan dekat pada setiap orang yang berseru kepada-Nya,  pada setiap orang yang berseru kepada-Nya dalam kesetiaan.

Bacaan II  Flp 1:20c-24.27a
Saudara-saudara,  dengan nyata Kristus dimuliakan di dalam tubuhku, baik oleh hidupku, maupun oleh matiku.  Karena bagiku hidup adalah Kristus, dan mati adalah keuntungan.  Tetapi jika aku harus hidup di dunia ini,  itu berarti bagiku bekerja memberi buah.  Jadi mana yang harus kupilih, aku tidak tahu.  Aku didesak dari dua pihak: Aku ingin pergi dan diam bersama-sama dengan Kristus  — ini memang jauh lebih baik; tetapi demi kamu  lebih berguna aku tinggal di dunia ini.  Maka hendaklah hidupmu berpadanan dengan Injil Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan.

Bait Pengantar Injil  Kis 16:14b
Tuhan, bukalah hati kami,  sehingga kami memperhatikan sabda Putera-Mu.

Bacaan Injil  Mat 20:1-16a
Sekali peristiwa  Yesus mengemukakan perumpamaan berikut  kepada murid-murid-Nya,  “Hal Kerajaan Surga itu sama seperti seorang tuan rumah  yang pagi-pagi benar keluar mencari pekerja  untuk kebun anggurnya.  Setelah sepakat dengan para pekerja mengenai upah sedinar sehari,  ia menyuruh mereka ke kebun anggurnya.  Kira-kira pukul sembilan pagi ia keluar pula, dan dilihatnya ada orang-orang lain menganggur di pasar.  Katanya kepada mereka,  ‘Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku,  dan aku akan memberimu apa yang pantas.’  Dan mereka pun pergi.  Kira-kira pukul dua belas dan pukul tiga sore ia keluar pula,  dan berbuat seperti tadi.  Kira-kira pukul lima sore ia keluar lagi  dan mendapati orang-orang lain pula;  lalu katanya kepada mereka, ‘Mengapa kamu menganggur saja di sini sepanjang hari?’  Jawab mereka, ‘Tidak ada orang yang mengupah kami.’  Kata orang itu, ‘Pergi jugalah kamu ke kebun anggurku.’  Ketika hari sudah malam, berkatalah tuan itu kepada mandurnya,  ‘Panggillah sekalian pekerja itu dan bayarlah upahnya, mulai dari yang masuk terakhir sampai kepada yang masuk terdahulu. Maka datanglah mereka,  mulai yang bekerja kira-kira pukul lima sore, dan mereka masing-masing menerima satu dinar.  Kemudian datanglah mereka yang masuk terdahulu.  Mereka mengira akan mendapat lebih besar.  Tetapi mereka pun menerima masing-masing satu dinar juga.  Ketika menerimanya, mereka bersungut-sungut kepada tuan itu,  katanya,  ‘Mereka yang masuk paling akhir ini hanya bekerja satu jam,  dan engkau menyamakan mereka dengan kami  yang sehari suntuk bekerja berat  dan menanggung panas terik matahari.’  Tetapi tuan itu menjawab salah seorang dari mereka,  ‘Saudara, aku tidak berlaku tidak adil terhadapmu.  Bukankah kita telah sepakat sedinar sehari?  Ambillah bagianmu dan pergilah! Aku mau memberikan kepada orang yang masuk terakhir ini  sama seperti kepadamu.  Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku?  Atau iri hatikah engkau karena aku murah hati?’ Demikianlah orang yang terakhir akan menjadi yang terdahulu  dan yang terdahulu akan menjadi yang terakhir.”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan.

Kadang kita merasa heran . Ada orang begitu cantik, tetapi juga pandai, luwes, orangnya baik, pribadinya menarik, sabar, sopan dsb. Pokoknya ia seolah olah telah mengumpulnya seluruh sifat orang kudus dalam dirinya. Tetapi lain kali kita mengenal seorang gadis, yang sudah wajahnya kajak lampu petromax , bodoh lagi, orangnya juga judes, galak, suka ngiri , cerewetnya minta ampun. Begitu pula ada orang laki laki yang sudah ganteng, koceknya tebal, karier melesat, pandai dan bijaksana lagi. Lain kali ada orang laki laki yang sudah jelek, tukang ngantuk, tidak punya prestasi, dan tidak punya duit, Kita sungguh bisa heran, karena orang ini begini, orang itu begitu.  Sejauh bakat dan keadaan seseorang itu pemberian Tuhan , seperti wajah cantik dan  ganteng, bakat alam, kepandaian ini itu dsb, kita hanya bisa bersyukur . Tetapi kalau nasib kita yang jelek ya karena kemalasan dan keteledoran kita, kita harus kita akui. Yang tidak baik ialah kalau kita menjadi iri hati kepada teman yang lebih berhasil, lalu kita mulai menjelek jelekkan atau menyalahkan orang lain. Dalam perumpamaan pada Injil hari ini , tuan rumah atau majikan itu memberi upah kepada para pekerja sesuai keinginan hatinya yang murah hati . Ketika para pekerja yang merasa mendapat upah yang tidak adil memprotes , ia berkata “iri hatikah engkau karena aku murah hati?”   Marilah kita tidak mudah menjadi iri. Tuhan memang membuat setiap orang berbeda. Kita musti berlatih untuk tidak meletakkan kebahagiaan kita pada apa yang kita miliki dan dapat kita banggakan terhadap orang lain. Kebahagiaan kita mesti kita letakkan pada keyakinan dasar bahwa Allah sungguh mencintai kita masing masing dan bahwa Allah aslinya bermurah hati kepada masing masing dari kita.

Butir permenungan.

Dalam dunia profesional yang melibatkan banyak orang, cara pengupahan dalam perumpamaan dalam Injil hari ini, tidak  akan berjalan dengan baik. Karena itu , perumpamaan tentang pekerja di kebun anggur ini perlu ditempatkan dalam konteksnya . Yesus menggunakannya untuk menyampaikan pesan mengenai Kerajaan Allah   Kerajaan Allah itu ibarat keluarga yang penuh kasih. Sekalipun anak anak berbeda dalam bakat, disiplin dan kerajinan, kasih orang tua tetap sama untuk mereka. Apakah kita akan bersungut sungut pada orang tua yang mengasihi kita anak anaknya secara setara meskipun kita berbeda beda? Justru sebaliknya , kita harus bangga pada mereka.

Doa.

Ya Bapa, ajarilah kami untuk melayani dengan rajin dan tulus karena anugrah – Mu lebih besar daripada jasa dan pelayanan kami. Amin.

Tuhan, bukalah hati kami,  sehingga kami memperhatikan sabda Putera-Mu. Sabda Putera-Mu itu hidup dan penuh daya, menguji pikiran dan segala maksud hati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *