Renungan Harian Katolik Minggu 31 Mei 2020 – Hari Pentakosta

1,669 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Minggu 31 Mei 2020
Minggu Pentakosta
Warna Liturgi: Merah


Bacaan I  Kis 2:1-11
Ketika tiba hari Pentakosta,  semua orang yang percaya akan Yesus berkumpul di satu tempat.  Tiba-tiba turunlah dari langit  suatu bunyi seperti tiupan angin keras  yang memenuhi seluruh rumah, di mana mereka duduk.  Lalu tampaklah kepada mereka lidah-lidah seperti nyala api  bertebaran dan hinggap pada mereka masing-masing.  Maka penuhlah mereka dengan Roh Kudus.  Lalu mereka mulai berkata-kata dalam bahasa-bahasa lain,  seperti yang diilhamkan oleh Roh itu kepada mereka  untuk dikatakan.  Waktu itu  di Yerusalem berkumpul orang-orang Yahudi yang saleh dari segala bangsa di bawah kolong langit.  Ketika turun bunyi itu,   berkerumunlah orang banyak.  Mereka bingung karena masing-masing mendengar  rasul-rasul itu berbicara dalam bahasa mereka.  Mereka semua tercengang-cengang dan heran, lalu berkata,  “Bukankah semua yang berbicara itu orang Galilea?  Bagaimana mungkin kita masing-masing mendengar  mereka berbicara dalam bahasa kita sendiri,  yaitu bahasa yang kita pakai di negeri asal kita?  Kita orang Partia, Media, Elam,  kita penduduk Mesopotamia, Yudea dan Kapadokia, Pontus dan Asia,  Frigia dan Pamfilia,  Mesir dan daerah-daerah Libia yang berdekatan dengan Kirene,  pendatang-pendatang dari Roma,  baik orang Yahudi maupun penganut agama Yahudi,  orang Kreta dan orang Arab,  kita semua mendengar mereka berbicara dalam bahasa kita sendiri  tentang perbuatan-perbuatan besar yang dilakukan Allah.”
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 104:1ab.24ac.29c-30.31.34
Utuslah Roh-Mu, ya Tuhan,  dan jadi baru seluruh muka bumi.
*Pujilah Tuhan, hai jiwaku!  Tuhan, Allahku, Engkau sangat besar!
Betapa banyak karya-Mu, ya Tuhan,  semuanya Kaubuat dengan kebijaksanaan.
*Apabila Engkau mengambil roh mereka,  matilah mereka dan kembali menjadi debu.  Apabila Engkau mengirim roh-Mu, mereka pun tercipta kembali,  dan Engkau membaharui muka bumi.
*Biarlah kemuliaan Tuhan tetap untuk selama-lamanya,  biarlah Tuhan bersukacita atas semua yang diciptakan-Nya.  Biarlah renunganku berkenan kepada-Nya!  Aku hendak bersukacita karena Tuhan.

Bacaan II  1Kor 12:3b-7.12-13
Saudara-saudara,  tidak ada seorang pun dapat mengaku, “Yesus adalah Tuhan”,  selain oleh Roh Kudus.  Ada rupa-rupa karunia, tetapi hanya ada satu Roh.  Ada rupa-rupa pelayanan, tetapi hanya ada satu Tuhan.  Dan ada berbagai-bagai perbuatan ajaib,  tetapi Allah adalah satu;  Dialah yang mengerjakan semuanya dalam semua orang. Tetapi kepada tiap-tiap orang dikaruniakan penyataan Roh  untuk kepentingan bersama.  Karena sama seperti tubuh itu satu  dan anggota-anggotanya banyak,  dan segala anggota itu, sekalipun banyak, merupakan satu tubuh,  demikian pula Kristus.  Sebab kita semua, baik orang Yahudi maupun Yunani,  baik budak maupun orang merdeka,  telah dibaptis dalam satu Roh menjadi satu tubuh,  dan kita semua diberi minum dari satu Roh.
Demikianlah sabda Tuhan.

MADAH PENTAKOSTA

Datanglah Roh Ilahi
dan terangilah kami
dengan sinar surgawi.
Datanglah sumber kasih
pelipur hati sedih
pencipta tanpa pamrih.
Kuatkanlah yang lemah
bangunkanlah yang rebah
segarkanlah yang lelah
Sejukkanlah yang panas
giatkanlah yang malas
lembutkanlah yang ganas
O cahaya mulia
penuhilah segera
budi dan hati hamba.
Tanpa berkat restu-Mu
tiada sesuatu
dapat sungguh bermutu.
Yang kotor bersihkanlah
yang kering siramilah
yang luka sembuhkanlah
Yang kaku haluskanlah
yang beku luluhkanlah
yang sesat pulangkanlah.
Kami umat-Mu ini
mohon dikurniai
sapta rahmat Roh Suci.
Kami mohon berkat-Mu
agar setia pada-Mu
dan bahagia selalu. Amin

Bacaan Injil  Yoh 20:19-23
Setelah Yesus disalibkan, pada malam pertama sesudah hari Sabat,
berkumpullah murid-murid Yesus di suatu tempat  dengan pintu-pintu yang terkunci  karena mereka takut kepada orang-orang Yahudi.  Pada waktu itu datanglah Yesus,  berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata,  “Damai sejahtera bagi kamu!”  Dan sesudah berkata demikian,  Yesus menunjukkan tangan dan lambung-Nya kepada mereka.  Murid-murid itu bersukacita ketika mereka melihat Tuhan.  Maka kata Yesus sekali lagi,  “Damai sejahtera bagi kamu!  Sama seperti Bapa mengutus Aku,  demikian juga sekarang Aku mengutus kamu.”  Dan sesudah berkata demikian,  Yesus mengembusi mereka dan berkata,  “Terimalah Roh Kudus.  Jikalau kamu mengampuni dosa orang, dosanya diampuni, dan jikalau kamu menyatakan dosa orang tetap ada,  dosanya tetap ada.”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan.

Beberapa kali saya ditanya , mengapa Roh Kudus yang datang pada waktu Yesus dibaptis mengambil lambang merpati, sementara pada hari Pentakosta Roh Kudus turun dalam lambang  “lidah api angin taufan”  Pada waktu Yesus dibaptis, turunnya Roh Kudus disusul oleh suara dari langit, “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mu lah Aku berkenan.” Merpati adalah lambang universal untuk kasih, keakraban, damai dan kemesraan. Pesan-Nya jelas : seperti halnya Yesus adalah Anak yang terkasih, demikian pula dengan pembaptisan kita dilahirkan kembali dalam Roh Kudus menjadi anak Allah yang terkasih. Seperti apapun keadaan kita , kekurangan kita, kita tetap saja anak yang dikasihi oleh Allah. Mungkin saja orang lain , bahkan kadang kdang orang tua tidak mencintai kita. Tetapi Allah tidak pernah tidak mencintai kita. Keyakinan dan pengalaman ini dapat menjadi kekuatan dahsyat untuk menjalani peziarahan hidup kita.  Sementara itu, menjelang Pentakosta , para murid ( yang akan menerima Roh Kudus) berada dalam keadaan yang amat memprihatinkan, Mereka takut kepada orang Yahudi  yang telah membunuh Yesus. Mereka kecewa karena harapan harapan mereka tidak menjadi kenyataan. Mereka bingung karena masa depan mereka tidak jelas lagi. Karena itu, mereka boleh dikatakan lumpuh, tidak berani dan tidak dapat berbuat apa apa. Kepada mereka ini, Roh Kudus turun dalam lambang api yang membakar hati yang beku, dalam lambang angin taufan yang menggoncang. Daya api dan taufan itu membuat mereka bangkit , bebas dari rasa takut, kecewa dan bingung dan dibuat berani mewartakan Kristus yang wafat dan bangkit yang menjadi sumber keselamatan manusia.

Butir permenungan.

Hari Pentakosta mengajak kita merenungkan bagaimana kita mesti membuat keputusan yang harus selalu sesuai  dengan tuntunan Roh Kudus. Patokannya tidak sulit, Apabila seluruh proses keputusan dari awal , proses hingga akhir  membawa buah yang baik, seperti kasih, damai sejahtera, kebaikan, kemurahan dan seterusnya, tentu dapat kita yakini  bahwa keputusan  itu sudah benar dan baik.

Doa.

Ya Roh Kudus, turunlah atas kami semua , Bukalah hati dan pikiran kami umat-Mu, untuk mengerti bahasa cinta yang Kau berikan  kepada kami . Amin.

Utuslah Roh-Mu, ya Tuhan, dan jadi baru seluruh muka bumi.

 

One thought on “Renungan Harian Katolik Minggu 31 Mei 2020 – Hari Pentakosta

  1. Ya Roh Kudus
    Terangilah pikiran,, hati & iman kami
    Agar kami tetap sllu mengikuti jalanMu
    Amin 🙏🙏

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *