Renungan Harian Katolik Minggu 8 November 2020

5,176 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Minggu 8 November 2020
Warna Liturgi: Hijau

Bacaan I  Keb 6:13-17
Kebijaksanaan itu bersinar dan tak dapat layu, mudah dipandang oleh yang kasih kepadanya, dan ditemukan oleh mereka yang mencarinya.  Ia mendahului memperkenalkan diri kepada yang menginginkannya.  Barangsiapa pagi-pagi bangun demi kebijaksanaan  tak perlu bersusah payah, sebab kebijaksanaan itu ditemukannya duduk di dekat pintu.  Merenungkan kebijaksanaan merupakan pengertian sempurna, dan siapa yang berjaga karena kebijaksanaan segera akan bebas dari kesusahan.  Sebab kebijaksanaan sendiri berkeliling mencari orang yang patut baginya,  dan dengan rela memperlihatkan diri  kepada mereka yang mencarinya;  kebijaksanaan dijumpai pada tiap-tiap pemikiran mereka.
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 63:2.3-4.5-6.7-8
Jiwaku haus akan Dikau, ya Tuhan Allahku.
*Ya Allah, Engkaulah Allahku, aku mencari Engkau, jiwaku haus akan Dikau, tubuhku rindu kepada-Mu,  seperti tanah yang kering dan tandus,
yang tiada berair.
*Demikianlah aku rindu memandangmu di tempat kudus,  sambil melihat kekuatan dan kemuliaan-Mu. Sebab kasih setia-Mu lebih baik daripada hidup;  bibirku akan memegahkan Dikau.
*Aku mau memuji Engkau seumur hidupku,  dan menaikkan tanganku demi nama-Mu. Seperti dijamu lemak dan sumsum jiwaku dikenyangkan,  bibirku yang bersorak-sorai, mulutku memuji-muji.
*Di tempat tidurku aku ingat kepada-Mu, sepanjang kawal malam aku merenungkan Dikau.  Sungguh, Engkau telah menjadi pertolonganku,
dan dalam naungan sayap-Mu aku bersorak-sorai.

Bacaan II  1Tes 4:13-18
Saudara-saudara,  kami ingin agar kamu mengetahui  tentang orang-orang yang sudah meninggal, supaya kamu jangan berdukacita  seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan. Karena kalau kita percaya  bahwa Yesus telah mati dan telah bangkit, maka kita percaya juga  bahwa mereka yang telah meninggal dalam Yesus  akan dikumpulkan Allah bersama dengan Yesus.  Hal ini kami katakan kepadamu seturut sabda Allah ini: Kita yang hidup dan masih tinggal sampai kedatangan Tuhan  sekali-kali takkan mendahului mereka yang sudah meninggal.  Sebab pada waktu tanda diberikan,  yaitu pada waktu penghulu malaikat berseru  dan sangkakala Allah berbunyi,  Tuhan sendiri akan turun dari surga. Dan mereka yang meninggal dalam Kristus Yesus akan lebih dahulu bangkit. sesudah itu, kita yang hidup dan masih tinggal  akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan  menyongsong Tuhan di angkasa. Karena itu  hendaklah kamu saling menghibur dengan perkataan-perkataan ini.
Demikianlah sabda Tuhan.

Bait Pengantar Injil  Mat 24:42a.44
Berjaga-jagalah dan bersiap-sedialah, sebab Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga.

Bacaan Injil  Mat 25:1-13
Pada suatu hari  Yesus mengucapkan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya,  “Hal Kerajaan Surga itu seumpama sepuluh gadis  yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai laki-laki. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana. Yang bodoh itu membawa pelita, tetapi tidak membawa minyak, sedangkan yang bijaksana, selain pelita juga membawa minyak dalam buli-bulinya. Tetapi karena mempelai itu lama tidak datang-datang, mengantuklah mereka semua, lalu tertidur. Tengah malam terdengarlah suara berseru, ‘Mempelai datang! Songsonglah dia!’ Gadis-gadis itu pun bangun semuanya  lalu membereskan pelita mereka. Gadis-gadis yang bodoh berkata kepada yang bijaksana,  ‘Berilah kami sedikit dari minyakmu, sebab pelita kami mau padam.’ Tetapi yang bijaksana menjawab, ‘Tidak, jangan-jangan nanti tidak cukup untuk kami dan untuk kamu. Lebih baik kamu pergi membelinya pada penjual minyak.’ Tetapi, sementara mereka pergi membelinya, datanglah mempelai, dan mereka yang telah siap sedia  masuk bersama dia ke dalam ruang perjamuan nikah. Lalu pintu ditutup.
Kemudian datanglah juga gadis-gadis yang lain itu dan berkata, ‘Tuan, tuan, bukakanlah kami pintu!’  Tetapi tuan itu menjawab, ‘Sungguh, aku berkata kepadamu, aku tidak mengenal kamu.’  Karena itu, berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu akan hari maupun saatnya.”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan Harian Katolik

Hari ini Yesus menggambarkan Kerajaan Surga seumpama sebuah pesta perkawinan. Dimana pada pesta perkawinan, pengantin laki laki dan para pengiringnya akan disambut oleh teman teman dari mempelai wanita yang berjumlah sepuluh orang. Menarik bahwa dari sepuluh orang tersebut , lima diantaranya memiliki perencanaan yang matang sehingga disebut sebagai perempuan bijaksana dan lima lagi tidak memiliki perencanaan matang sehingga disebut bodoh. Gambaran ini menunjukkan bahwa mempelai pria adalah Yesus , sedangkan sepuluh wanita yang menanti nanti adalah umat manusia. Misi Yesus datang ke dunia adalah untuk membawa kita turut serta dalam kebahagiaan pesta surgawi yang digambarkan sebagai pesta perkawinan . Rupanya tidak semua dari kita yang memiliki persiapan yang matang agar bisa ikut dalam pesta surgawi itu. Kita memang sudah menanti nantikan kedatangan Yesus agar kita dibawa kedalam perjamuan surgawi , tetapi persoalan hidup dan godaan duniawi sering membuat kita lengah sehingga kita tidak bertahan untuk mempersiapkan diri menyongsong Kristus yang akan membawa kita kepada keselamatan kekal.  Allah memberikan petunjuk kepada kita agar kita bisa masuk pesta surgawi tersebut . Petunjuk dan perintah itu adalah bekal bagi kita , agar kita bisa ikut dalam pesta surgawi yang membahagiakan , yang sudah disediakan Allah sendiri untuk kita.  Allah memang menawarkan tempat membahagiakan itu untuk seluruh umat manusia , tetapi dari fihak manusia dituntut tanggapan atas tawaran Allah itu. Apa yang kita perbuat didunia ini adalah bekal atau persiapan kita dalam menyongsong Yesus Sang Mempelai Surgawi.

Butir permenungan.

Suatu kali saya bermimpi tentang hari pengangkatan . Dalam mimpi itu, saya dan teman teman sedang berjalan , tiba tiba semua teman saya terangkat kesurga dan saya tertinggal sendiri. Sejak mimpi itu , kehidupan rohan saya mulai berubah. Setiap hari saya selalu berdoa. Bahkan ketika dalam perjalanan ke kantorpun saya berdoa dalam hati. Semakin lama perjalanan semakin banyak saya berdoa, Karena itu saya selalu bersyukur kalau jarak rumah dan kantor cukup jauh. Bagi  saya , doa bukan lagi untuk meminta kepada Tuhan, tetapi lebih dari itu , doa merupakan nafas hidup saya, saya selalu ingat nasehat orang tua  yang selalu mengingatkan untuk banyak berdoa dimanapun saya berada. Mereka selalu mengatakan bahwa hidup ini sangat singkat , kita tidak akan pernah tahu kapan Tuhan memanggil kita.Untuk itu , kita harus selalu berjaga jaga.  Banyak sekali peristiwa dalam hidup saya , yang terkadang secara manusiawi sangat sulit mencari jalan keluarnya . Tetapi ketika saya membawa semuanya itu dalam doa , Tuhan selalu punya cara untuk mengatasi setiap masalah kita yang begitu rumit.  Tuhan menasehatkan kita untuk selalu berjaga jaga. Berdoalah sesering mungkin , karena doa dapat mengubah segalanya.  Bagaimana hidup doa saya selama ini?  Adakah yang perlu saya perbaiki  dalam komitmen hidup doa?

Doa.

Ya Yesus, ajarilah kami untuk tetap teguh dan setia kepada kehendak-Mu sebagaimana Engkau sendiri setia melakukan misi Bapa. Amin.

Berjaga-jagalah dan berdoalah selalu, agar kalian layak berdiri di hadapan Anak Manusia.

4 thoughts on “Renungan Harian Katolik Minggu 8 November 2020

  1. Sangat bangus renungan ini Saya senang dan sering kuambil sebagai inspiration dalam renungan ku juga. Terimaksih Tuhan memberkati

  2. MARI KAWAN KITA BERDOA. INGAT TUHAN DALAM SUKA MAUPUN DUKA. TUHANLAH PELINDUNG,PEDOMAN DAN JALAN HIDUP KITA. MARI KITA MULIAKAN NAMANYA.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *