Renungan Harian Katolik Rabu 18 Maret 2020

202 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Rabu 18 Maret 2020
PF S. Sirilus dari Yerusalem, Uskup dan Pujangga Gereja
Warna Liturgi: Ungu

Bacaan I  Ul 4:1.5-9
Di padang gurun seberang Sungai Yordan  Musa berkata kepada bangsanya,  “Hai orang Israel, dengarlah ketetapan dan peraturan  yang kuajarkan kepadamu untuk dilakukan,  supaya kamu hidup  dan memasuki serta menduduki negeri  yang diberikan kepadamu oleh Tuhan, Allah nenek moyangmu.  Ingatlah, aku telah mengajarkan ketetapan dan peraturan kepadamu,  seperti yang diperintahkan kepadaku oleh Tuhan, Allahku,  supaya kamu melakukan yang demikian di dalam negeri, yang akan kamu masuki untuk mendudukinya. Lakukanlah itu dengan setia,  sebab itulah yang akan menjadi kebijaksanaan dan akal budimu  di mata bangsa-bangsa.  Begitu mendengar segala ketetapan ini mereka akan berkata:  Memang bangsa yang besar ini  adalah umat yang bijaksana dan berakal budi.  Sebab bangsa besar manakah  yang mempunyai allah yang demikian dekat kepadanya  seperti Tuhan, Allah kita,  setiap kali kita memanggil kepada-Nya? Dan bangsa besar manakah  yang mempunyai ketetapan dan peraturan demikian adil  seperti seluruh hukum,  yang kubentangkan kepadamu pada hari ini? Tetapi waspadalah dan berhati-hatilah,  supaya jangan engkau melupakan hal-hal yang dilihat oleh matamu sendiri itu, dan supaya jangan semuanya itu hilang dari ingatanmu  seumur hidup. Beritahukanlah semuanya itu  kepada anak-anakmu dan kepada cucu cucumu serta cicitmu.”
Demikianlah Sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 147:12-13.15-16.19-20
Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem!
*Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem,  pujilah Allahmu, hai Sion!  Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu,  dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
*Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi;  dengan segera firman-Nya berlari.  Ia menurunkan salju seperti bulu domba  dan menghamburkan embun beku seperti abu.
*Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub,  ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel.  Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa,  dan hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.

Bait Pengantar Injil  Yoh 6:63b.68a
Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan.  Engkau mempunyai sabda kehidupan kekal.

Bacaan Injil  Mat 5:17-19
Dalam khotbah di bukit Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, Janganlah kamu menyangka,  bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat
atau kitab para nabi.  Aku datang bukan untuk meniadakannya,
melainkan untuk menggenapinya.  Karena Aku berkata kepadamu:
Sungguh, selama belum lenyap langit dan bumi ini,  satu iota atau satu titik pun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat,  sebelum semuanya terjadi.
Karena itu siapa yang meniadakan salah satu perintah Taurat  sekalipun yang paling kecil,  dan mengajarkannya demikian kepada orang lain,  ia akan menduduki tempat-tempat yang paling rendah  di dalam Kerajaan Surga.  Tetapi siapa yang melakukan dan mengajarkan  segala perintah Taurat,  ia akan menduduki tempat yang tinggi di dalam Kerajaan Sorga.”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan.

Sabda Yesus: “Janganlah kamu menyangka bahwa Aku datang untuk meniadakan Hukum Taurat atau Kitab Para Nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya melainkan untuk menggenapinya” Kukira akan mengurangi hukum dan aturan aturan Siapa yang tidak senang jika aturan hidup ini sedikit dan enak enak? Maunya kan?  Ternyata kedatangan Yesus untuk menggenapinya. Bisa jadi melengkapi , maksudnya memberi roh, semangat atau spiritualitas yang lebih dalam sehingga orang diajak melaksanakan hukum tidak sekedar menjalankan aturan. Itu belum cukup menurut Yesus. Apa yang kurang? Roh nya , daya dorong dari dalam yang kurang, apa itu . Kasih.   Kasih telah diajarkan oleh Yesus , namun juga telah dihidupi-Nya sendiri sampai  Golgota . Ya, kasih yang dilaksanakan-Nya sampai disalib. Ia mengajarkannya dan memperjuangkan kebenaran tidak dengan kekerasan , namun dengan kasih, Disini kelihatan semangat dibelakang menjalankan hukum, bukan hanya tujuannya saja tetapi caranya. Kasih tidak diperjuangkan dengan kekerasan. Maka ketika kekerasan yang bicara , Yesus diam.  Yesus sekarang ini tidak hadir dalam wujud manusia, namun dalam rupa Roh Kudus.  Roh Nya tetap menyemangati, mendorong, mengobarkan dan membuat kita berani untuk bertindak. Menjadi murid Yesus tidak hanya saat kita mengalami pengalaman yang biasa biasa, atau pengalaman yang enak enak saja.   Menjadi murid Yesus berarti harus berani memikul salibnya dan berjalan dibelakang Yesus.  Singkatnya, menjadi murid Yesus harus berani menderita, dalam untung dan malang. Sementara kita kita ini cenderung menghindari hal hal yang tidak enak, cenderung mencari jalan pintas. Padahal berhadapan dengan kesulitan, kesusahan, walau kecil kecil , tetap dibutuhkan kesetiaan untuk menuju kebahagiaan yang sejati. Bagaimana sikap, daya dorong kita dalam mengikuti Sang Guru kita yang berjalan memikul salib ?.

Butir Permenungan.

Terkadang kita tidak begitu memperhatikan aturan aturan yang ada disekitar kita baik tertulis maupun lisan dan sering menganggapnya biasa biasa saja tidak terlalu penting, Padahal, tanpa kita sadari aturan aturan itu membantu kita untuk hidup disiplin dalam segala hal serta memupuk kesetiaan dan ketulusan dalam mengerjakan segala sesuatu. Dengan adanya aturan aturan itu, hidup kita juga menjadi lebih berwarna untuk bisa saling mengasihi dan membantu sesama. Dalam Injil, Yesus berkata dalam khotbah-Nya tentang Hukum Taurat yang  sejak Perjanjian Lama sudah ditetapkan oleh Allah supaya manusia mentaati hukum dengan setia sesuai dengan kehendak Allah. Yesus datang dalam Perjanjian Baru untuk menggenapi Hukum Taurat itu secara autentik  dan nyata dalam tindakan  serta perbuatan yang sesuai dengan kehendak Allah. Allah hadir dalam diri Yesus untuk memulihkan keadaan manusia yang telah jatuh dalam dosa pada pada zaman ini. Akibatnya banyak umat tidak setia pada kehendak Allah dalam Hukum Taurat yang telah digenapinya. Kelalaian atas kekeliruan selalu muncul pada setiap orang dalam menjalankan tugas tugas nya dimanapun berada dan apapun profesinya. Yesus datang memberikan kebebasan kepada manusia dengan jaminan  hidup-Nya sendiri sebagai hukum kasih akan keselamatan bagi umat manusia. Kesadaran untuk memahami apa arti peraturan peraturan sejati yang diberikan oleh Tuhan, mengingatkan tujuan hidup kita. Kita harus bijak mematuhi peraturan yang ada dan melaksanakannya dengan kejujuran dan ketulusan hati. Hal ini menunjukkan betapa dekat kita dengan Tuhan, yang selalu menganugerahkan kita rahmat rahmat-Nya setiap hari berupa kehidupan rohani yang baru.

Doa.

Ya Tuhan yang mahabaik , bantulah kami umat-Mu untuk berani memikul salib kami dan berjalan dibelakang-Mu. Amin.

Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah roh dan kehidupan.  Engkau mempunyai sabda kehidupan kekal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *