Renungan Harian Katolik Rabu 2 September 2020

1,104 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Rabu 2 September 2020
Warna Liturgi: Hijau

Bacaan I  1Kor 3:1-9
Saudara-saudara,  dahulu aku tidak dapat berbicara kepada kalian  sebagai manusia rohani,  tetapi hanya kepada manusia duniawi  yang belum dewasa dalam Kristus.  Pada waktu itu aku memberikan susu kepadamu,  bukanlah makanan keras, sebab kalian belum dapat menerimanya. Sekarang pun sebenarnya kalian belum dapat menerimanya,  karena kalian masih manusia duniawi.  Sebab jika di antara kalian ada iri hati dan perselisihan, bukankah hal itu menunjukkan, bahwa kalian masih manusia duniawi dan hidup secara manusiawi? Karena jika seorang berkata, “Aku dari golongan Paulus,”  dan yang lain berkata, “Aku dari golongan Apolos,”  bukankah hal itu menunjukkan bahwa kalian manusia duniawi dan bukan rohani?  Sebenarnya, apakah Apolos? Apakah Paulus?  Pelayan-pelayan Tuhan yang membawa kalian kepada iman, masing-masing menurut jalan yang diberikan Tuhan kepadanya. Aku yang menanam, Apolos yang menyiram, tetapi Allah yang memberi pertumbuhan.  Karena itu  yang penting bukanlah yang menanam atau yang menyiram, melainkan Allah yang memberi pertumbuhan. Baik yang menanam maupun yang menyiram adalah sama. Dan masing-masing akan menerima upah sesuai dengan pekerjaannya. Sebab kami ini hanyalah kawan sekerja Allah; sedangkan kalian adalah ladang Allah dan bangunan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 33:12-13.14-15.20-21
Berbahagialah bangsa  yang dipilih Tuhan menjadi milik pusaka-Nya.
*Berbahagialah bangsa yang Allahnya Tuhan,  suku bangsa yang dipilih Allah menjadi milik-pusaka-Nya!  Tuhan memandang dari surga,  dan melihat semua anak manusia.
*Dari tempat kediaman-Nya Ia menilik semua penduduk bumi. Dialah yang membentuk hati mereka, dan memperhatikan segala pekerjaan mereka.
*Jiwa kita menanti-nantikan Tuhan.  Dialah penolong dan perisai kita.
Ya, karena Dia hati kita bersukacita, sebab kepada nama-Nya yang kudus kita percaya.

Bait Pengantar Injil  Luk 4:18-19
Tuhan  mengutus Aku  memaklumkan Injil kepada orang hina dina  dan mewartakan pembebasan kepada para tawanan.

Bacaan Injil  Luk 4:38-44
Setelah meninggalkan rumah ibadat di Kapernaum,  Yesus pergi ke rumah Simon.  Adapun ibu mertua Simon sakit deman keras,  dan mereka minta kepada Yesus supaya menolong dia.  Maka Yesus berdiri di sisi wanita itu, lalu menghardik demamnya.  Segera penyakit itu meninggalkan dia. Wanita itu segera bangun dan melayani mereka.  Ketika matahari terbenam, semua orang membawa kerabatnya yang sakit kepada Yesus. Ia meletakkan tangan atas mereka masing-masing  dan menyembuhkan mereka. Dari banyak orang keluar juga setan-setan sambil berteriak,  “Engkaulah Anak Allah.”  Tetapi dengan keras Yesus melarang mereka berbicara, karena mereka tahu bahwa Ia Mesias. Ketika hari siang Yesus berangkat ke suatu tempat yang sunyi.  Tetapi orang banyak mencari Dia. Ketika menemukan-Nya,  mereka berusaha menahan Dia, supaya jangan meninggalkan mereka.  Tetapi Yesus berkata kepada mereka,  “Juga di kota-kota lain Aku harus mewartakan Injil Allah sebab untuk itulah Aku diutus.”  Dan Ia mewartakan Injil dalam rumah-rumah ibadat di Yudea.
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan Katolik

Dalam sebuah pertemuan seorang ibu yang terkenal aktif dalam kegiatan gereja memberikan sebuah kesaksian. Ia berceritera bahwa dulu ia bukanlah seorang yang aktif mengikuti kegiatan dalam gereja. Baginya saat itu, ke gereja seminggu sekali sudah cukup, setelah mengikuti perayaan Ekaristi dan mendapat berkat dari imam, ia langsung keluar dari gereja dan pulang tanpa pernah berkontak dengan umat yang lain.  Tiba tiba sebuah kejadian pilu menghampirinya, Anaknya harus masuk rumah sakit dan membutuhkan banyak tranfusi darah. Ia kebingungan. Ditengah kebingungan itu, ia bertemu dengan pastor parokinya dan sang pastor meminta bantuan beberapa umat untuk mendonorkan darahnya. Pengalaman bahwa ia telah ditolong dan mengalami kebaikan orang lain itu, membuatnya berubah dan menjadi seorang yang aktif dalam kegiatan gereja.  Dalam Injil hari ini, dikisahkan bahwa Yesus datang kerumah ibu mertua Simon yang sedang sakit keras. Disana ia menyembuhkan ibu mertua Simon yang sedang terbaring karena sakit itu dan lihatlah reaksi yang diperlihatkannya. Dikatakan bahwa ia segera bangkit dan melayani Yesus beserta rombongan yang menyertai-Nya. Sebuah tindakan dari seorang yang tahu berterima kasih dan tahu membalas kebaikan orang lain.   Harus kita akui bahwa banyak berkat dan rahmat yang sudah diberikan Tuhan dalam kehidupan kita sehari hari. Mulai dari kita bangun tidur dipagi hari dan kembali tidur pada malam hari, ada begitu banyak kebaikan yang kita terima dari Tuhan. Kebaikan itu hadir, entah melalui sesama yang kita jumpai maupun pengalaman yang kita alami. Persoalan yang kerapkali muncul adalah kita tidak sadar bahwa segala yang kita alami, berkat dan rahmat yang kita terima , semuanya merupakan kebaikan dari Tuhan dalam kehidupan kita.  Ketidaksadaran bahwa apa yang kita alami dan terima berasal dari kemurahan dan kebaikan Tuhan, inilah yang menyebabkan kita menjadi orang orang yang tidak tahu bersyukur dan berterima kasih kepada-Nya. Bacaan Injil hari ini mengingatkan kita semua tentang rasa syukur dan terima kasih  karena kebaikan Tuhan yang kita terima setiap hari . Kita pun dididik untuk menjadi orang orang yang tahu membalas kebaikan Tuhan dalam hidup kita.

Butir permenungan.

Yesus  memang sungguh Tuhan yang berkuasa menyembuhkan dan menghidupkan orang yang sakit , baik badani maupun rohani. Maka setanpun diusir dari orang yang kerasukan , sehingga orang itu menjadi merdeka dalam hidupnya. Kita semua adalah juga orang yang kadang sakit, Bahkan mungkin saat ini kita sedang sakit , entah sakit fisik, psikis, atau rohani. Marilah kita datang kepada Yesus  dan kita ungkapkan semua sakit hidup kita kepada-Nya. Kita buka semua kesakitan kita kepada Dia . Kita dengan rendah hati mohon kesembuhan dari Dia.  “Tuhan, aku orang sakit, sembuhkanlah aku. “

Doa.

Allah Bapa, Sumber kebenaran , kami mengucap syukur kepada-Mu atas sabda penyembuhan , yang kami dengar  dari Yesus Putra-Mu terkasih. Perkenankanlah kami mengucapkan sabda-Nya  setiap kali kami melaksanakan tugas kami.  Amin.

Tuhan  mengutus Aku  memaklumkan Injil kepada orang hina dina dan mewartakan pembebasan kepada para tawanan.

One thought on “Renungan Harian Katolik Rabu 2 September 2020

  1. Tuhan, terimakasih atas segala yg Kau berikan kpd ku dlm hidupku ini. Tuntunlah aku agar hudupku ini bisa aku jalani sesuai dgn kehendakMu. Amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *