Renungan Harian Katolik Sabtu 1 Februari 2020

1,153 views

Renungan Harian Katolik berdasarkan Kalender Liturgi Sabtu 1 Februari 2020
Warna Liturgi: Hijau

Bacaan I  2Sam 12:1-7a.10-17
Pada waktu itu Daud melakukan yang jahat di hadapan Allah ia mengambil isteri Uria menjadi isterinya;  maka Tuhan mengutus Natan kepada Daud. Natan datang kepada Daud dan berkata kepadanya,  “Ada dua orang dalam suatu kota:  yang seorang kaya, yang lain miskin.  Si kaya mempunyai sangat banyak kambing domba dan lembu sapi;  si miskin tidak mempunyai apa-apa,  selain dari seekor anak domba betina yang kecil,  yang dibeli dan dipeliharanya.  Anak domba itu menjadi besar bersama dengan anak-anak si miskin , makan dari suapannya, minum dari cawannya, dan tidur di pangkuannya,   seperti seorang anak perempuan baginya. Pada suatu waktu orang kaya itu mendapat tamu;  ia merasa sayang mengambil seekor dari kambing domba atau lembunya  untuk dimasak bagi pengembara yang datang kepadanya itu. Maka ia mengambil anak domba betina kepunyaan si miskin itu, dan memasaknya bagi orang yang datang kepadanya itu.”  Lalu Daud menjadi sangat marah karena orang itu  dan ia berkata kepada Natan,  “Demi Tuhan yang hidup: orang yang melakukan itu harus dihukum mati. Anak domba betina itu harus dibayar gantinya empat kali lipat, karena orang yang melakukan hal itu tidak kenal belas kasihan.”  Kemudian berkatalah Natan kepada Daud, “Engkaulah orang itu!  Beginilah sabda Tuhan, Allah Israel:  Pedang tidak akan menyingkir dari keturunanmu  sampai selamanya, karena engkau telah menghina Aku dan mengambil isteri Uria, orang Het itu, untuk menjadi isterimu.”  Beginilah sabda Tuhan:  Malapetaka yang datang dari kaum keluargamu sendiri  akan Kutimpakan ke atasmu.  Aku akan mengambil isteri-isterimu di depan matamu  dan memberikannya kepada orang lain;  dan orang itu akan tidur dengan isterimu di siang hari. Engkau telah melakukannya secara tersembunyi,  tetapi Aku akan melakukan hal itu di depan seluruh Israel  secara terang-terangan.”  Lalu berkatalah Daud kepada Natan,  “Aku sudah berdosa kepada Tuhan.”  Dan Natan berkata kepada Daud,  “Tuhan telah menjauhkan dosamu itu: engkau tidak akan mati.  Walaupun demikian, pastilah anak yang lahir bagimu itu akan mati, karena dengan perbuatan itu Engkau sangat menista Tuhan.”  Kemudian pergilah Natan, pulang ke rumahnya.  Tuhan mencelakakan anak  yang dilahirkan bekas isteri Uria bagi Daud,  sehingga sakit.  Lalu Daud memohon kepada Allah bagi anak itu; ia berpuasa dengan tekun  dan apabila ia masuk ke dalam,  semalam – malaman itu ia berbaring di tanah.  Maka datanglah para tua-tua yang di rumahnya  untuk meminta ia bangun dari lantai, tetapi Daud tidak mau; juga ia tidak makan bersama-sama dengan mereka.
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 51:12-13.14-15.16-17
Ciptakanlah hati murni dalam diriku, ya Allah.
*Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah,  dan baharuilah semangat yang teguh dalam batinku.  Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu,  dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku!
*Berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu, dan teguhkanlah  roh yang rela dalam diriku. Maka aku akan mengajarkan jalan-Mu  kepada orang-orang durhaka,  supaya orang-orang berdosa berbalik kepada-Mu.
*Lepaskanlah aku dari hutang darah,  ya Allah, Allah penyelamatku, maka lidahku akan memasyurkan keadilan-Mu!  Ya Tuhan, bukalah bibirku, supaya mulutku mewartakan puji-pujian kepada-Mu!

Bait Pengantar Injil   Yoh 3:16
Demikian besar kasih Allah kepada dunia, sehingga Ia menyerahkan Anak-Nya yang tunggal.  Setiap orang yang percaya kepada-Nya memiliki hidup abadi.

Bacaan Injil  Mrk 4:35-41
Pada suatu hari, ketika hari sudah petang,  Yesus berkata kepada murid-murid-Nya,  “Marilah kita bertolak ke seberang.”  Mereka meninggalkan orang banyak yang ada di sana  lalu bertolak, dan membawa Yesus dalam perahu itu  di mana Ia telah duduk; dan perahu-perahu lain juga menyertai Dia.  Lalu mengamuklah taufan yang sangat dahsyat  dan ombak menyembur masuk ke dalam perahu,  sehingga perahu itu mulai penuh dengan air.  Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid membangunkan Yesus dan berkata kepada-Nya,  “Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?”  Yesus pun bangun, menghardik angin itu  dan berkata kepada danau,   “Diam! Tenanglah!”  Lalu angin itu reda dan danau pun menjadi teduh sekali. Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya,  “Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?” Mereka menjadi sangat takut dan berkata seorang kepada yang lain,  “Siapa gerangan orang ini?  Angin dan danau pun taat kepada-Nya?”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan.

Siapakah yang dangkal imannya? Orang yang menyalahkan Tuhan dikala susah. Alkisah sebuah kapal berlayar mengarungi samudra nan luas. Ditengah penjelajahan itu, mengamuklah badai lalu menghantam badan kapal sehingga terombang ambing dan kehilangan keseimbangan. Sang Kapten beserta awak kapal bahu membahu untuk mempertahankan agar kapal tidak sampai karam. Ironisnya dalam situasi yang menegangkan tersebut, seorang penumpang malah panik, mengumpat,serta mempersalahkan kapten dan awak kapal..  Sejenak mari kita melihat para murid yang kalut dan menjerit ketakutan ketika taufan menghantam sehingga air mulai penuh dalam perahu mereka. Sungguh , situasi yang mencekam. Namun adakah diantara mereka yang berusaha mempertahankan supaya perahu tetap terapung dengan membuang air dari dalam perahu? (Mrk 4:38)  Memang Tuhan Yesus lah yang mengajak mereka untuk bertolak ke seberang (ay.35)  Inilah jalan kemuridan yakni masuk ke kedalaman iman, bukan hanya berhenti di daratan.  Ujian dan pencobaan adalah tolok ukur kedalaman iman seorang murid Tuhan Yesus. Bahkan ketika iman seorang murid dihayati makin serius dan mendalam, Tuhan malah seolah tidur. Namun  kita harus jujur dan percaya bahwa Tuhan selalu ada. Ia mengamati dan menjaga kita. Ia akan memberikan pertolongan pada saat kita sungguh membutuhkannya. Apabila Tuhan terasa jauh, ingatlah bahwa Tuhan ingin agar iman kita itu dewasa, bukan tiap saat kita harus di papah dan dituntun. Jika kita mengalami kesulitan , sikap tegar dan kerja keras untuk mengatasi kesukaran adalah langkah paling bijak, bersukacitalah dalam pengharapan, sabarlah dalam kesesakan dan bertekunlah dalam doa (Roma 12:12). Sebaliknya kebiasaan mengeluh dan menyalahkan Tuhan adalah sikap paling lemah.

Butir permenungan.

Bagi kita membiarkan kesalahan dan  dosa dapat menjadi badai yang menggoncang dan menghempas keadaan jiwa kita. Sebagai manusia yang memiliki martabat luhur dihadapan Allah, kita pun akan tetap mendapat tempat dihati Allah asalkan kita terbuka terhadap teguran-Nya. Tidak hanya sampai disitu, sikap yang tegas terhadap diri sendiri untuk berubah kearah hidup yang lebih baik sangatlah diperlukan. Selama kita percaya dan mendekati Tuhan Yesus secara terus menerus dan memohon kepada-Nya, Ia akan meredakan segalanya. Dengan demikian kita dapat menikmati  ketenangan  yang mendalam dalam batin kita. Dalam ketenangan bersama Tuhan Yesus Kristus itulah kita dapat melanjutkan perjalanan dan memandang dengan jernih arah tujuan utama hidup kita.

Doa.

Ya Tuhan, berilah kami ketenangan batin sehingga kami bersama-Mu dapat menikmati hidup kami  sesuai kehendak-Mu. Amin.

Demikian besar kasih Allah kepada dunia, sehingga Ia menyerahkan Anak-Nya yang tunggal.  Setiap orang yang percaya kepada-Nya memiliki hidup abadi.

One thought on “Renungan Harian Katolik Sabtu 1 Februari 2020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *