Renungan Harian Katolik Sabtu 2 Mei 2020

2,248 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Sabtu 2 Mei 2020
PW S. Atanasius, Uskup dan Pujangga Gereja
Warna Liturgi: Putih

Bacaan I  Kis 9:31-42
Selama beberapa waktu setelah Saulus bertobat,  jemaat di seluruh Yudea, Galilea dan Samaria  berada dalam keadaan damai. Jemaat itu dibangun dan hidup dalam takut akan Tuhan. Jumlahnya makin bertambah besar  oleh pertolongan dan penghiburan Roh Kudus. Pada waktu itu Petrus berjalan keliling,  mengadakan kunjungan ke mana-mana.  Dalam perjalanan itu  ia singgah juga kepada orang-orang kudus yang di Lida.   Di situ didapatinya seorang bernama Eneas,  yang telah delapan tahun terbaring di tempat tidur karena lumpuh. Kata Petrus kepadanya,   “Eneas, Yesus Kristus menyembuhkan engkau; bangunlah dan bereskanlah tempat tidurmu!” Seketika itu juga bangunlah orang itu.  Semua penduduk Lida dan Saron melihat dia,  lalu mereka berbalik kepada Tuhan.  Di Yope ada seorang murid perempuan bernama Tabita, dalam bahasa Yunani: Dorkas.  Perempuan itu banyak sekali berbuat baik dan memberi sedekah.  Tetapi pada waktu itu ia sakit lalu meninggal.  Dan setelah dimandikan, mayatnya dibaringkan di ruang atas.  Adapun Lida dekat dengan Yope.   Maka ketika murid-murid mendengar, bahwa Petrus ada di Lida, mereka menyuruh dua orang kepadanya dengan permintaan,   “Segeralah datang ke tempat kami.”  Maka berkemaslah Petrus  dan berangkat bersama-sama dengan mereka.  Setelah sampai di sana, ia dibawa ke ruang atas,  dan semua janda datang berdiri di dekatnya. Sambil menangis, mereka menunjukkan kepada Petrus semua baju dan pakaian,  yang dibuat Dorkas waktu ia masih hidup. Tetapi Petrus menyuruh mereka keluar,  lalu ia berlutut dan berdoa.  Kemudian ia berpaling ke mayat itu dan berkata, “Tabita, bangkitlah!”  Lalu Tabita membuka matanya, dan ketika melihat Petrus, ia bangun lalu duduk.  Petrus memegang tangannya dan membantu ia berdiri. Kemudian ia memanggil orang-orang kudus beserta janda-janda,  lalu menunjukkan kepada mereka, bahwa perempuan itu hidup.  Peristiwa itu tersiar di seluruh Yope, dan banyak orang menjadi percaya kepada Tuhan. Sesudah peristiwa itu Petrus tinggal beberapa hari di Yope, di rumah seorang yang bernama Simon, seorang penyamak kulit.
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 116:12-13.14-15.16-17
Bagaimana akan kubalas kepada Tuhan  segala kebajikan-Nya kepadaku?
*Bagaimana akan kubalas kepada Tuhan  segala kebajikan-Nya kepadaku?  Aku akan mengangkat piala keselamatan, dan akan menyerukan nama Tuhan.
*Aku akan membayar nazarku kepada Tuhan  di depan seluruh umat-Nya.  Sungguh berhargalah di mata Tuhan  kematian semua orang yang dikasihi-Nya.
*Ya Tuhan, aku hamba-Mu!  Aku hamba-Mu, anak dari sahaya-Mu!
Engkau telah melepaskan belengguku   Aku akan mempersembahkan kurban syukur kepada-Mu, dan akan menyerukan nama Tuhan.

Bait Pengantar Injil  Yoh 6:63b.68b
Perkataan-perkataan-Mu adalah roh dan hidup.  Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal.

Bacaan Injil  Yoh 6:60-69
Setelah Yesus menyelesaikan ajaran-Nya tentang roti hidup, banyak dari murid-murid-Nya berkata,   “Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?”  Yesus dalam hati-Nya tahu,  bahwa murid-murid-Nya bersungut-sungut tentang hal itu,  maka berkatalah Ia kepada mereka,  “Adakah perkataan itu menggoncangkan imanmu? Lalu bagaimanakah,  jikalau kamu melihat Anak Manusia naik ke tempat di mana Ia sebelumnya berada?  Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna!   Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu   adalah roh dan hidup.  Tetapi di antaramu ada yang tidak percaya.”    Sebab Yesus tahu dari semula, siapa yang tidak percaya dan siapa yang akan menyerahkan Dia. Lalu Ia berkata, “Sebab itu telah Kukatakan kepadamu: Tidak ada seorang pun dapat datang kepada-Ku,  kalau Bapa tidak mengaruniakannya kepadanya.”  Mulai dari waktu itu banyak murid Yesus mengundurkan diri  dan tidak lagi mengikut Dia.  Maka kata Yesus kepada kedua belas murid-Nya,  “Apakah kamu tidak mau pergi juga?”   Jawab Simon Petrus kepada-Nya,  “Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi?  Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal.  Kami telah percaya dan tahu, bahwa Engkau adalah Yang Kudus dari Allah.”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan.

Ada orang muda yang secara biologis masih hidup, tetapi tidak memperlihatkan sebuah “kehidupan” ia hanya dingin, murung tanpa semangat. Sebaliknya, ada orang tua yang sudah terbaring saja ditempat tidur, tetapi justru memperlihatkan  sebuah “kehidupan” Hidup secara biologis tidak selalu sama identik dengan kehidupan dalam tingkat non biologis. Ilmu kedokteran bisa memperpanjang  usia. Obat dan vitamin pelengkap juga bisa memperlambat proses penuaan manusia secara biologis. Namun demikian, bagaimana orang yang bersangkutan menghayati, menjalani, atau bahkan merayakan kehidupannya, tentu tidak bisa dijangkau oleh obat obatan semacam itu. Setelah Yesus memberi pengajaran tentang Roti Hidup, banyak orang tergoncang. Perkataan-Nya terlalu keras. Banyak yang meninggalkan Dia. Para murid melihat bahwa perkataan keras itu menunjuk pada “hidup” yang jauh melampaui tingkat biologis belaka. Yesus menawarkan Diri-Nya bukan agar kita bisa berumur panjang, tetapi agar kita sungguh merayakan kehidupan anugerah Tuhan ini. Hal yang sama diperlihatkan oleh Saulus. Setelah bertobat , dengan nama Paulus, iapun digerakkan untuk mewartakan tawaran hidup yang jauh lebih dalam daripada sekedar hidup secara biologis. Lidia yang lumpuh dihidupkan. Dan Dorkas / Tabita yang sudah mati dibangkitkan. Mereka diundang untuk tidak sekedar hidup, melainkan juga sungguh merayakan kehidupan

Butir permenungan.

Bila kita memusatkan perhatian pada apa yang “belum ada” kita tidak akan bisa merayakan kehidupan. Dengan berpusat pada segala yang “sudah ada” kita akan belajar berdecak kagum atas setiap bagian kehidupan ini sebagai anugerah yang perlu dirayakan. Bersama pemazmur , kita diajak untuk terus bertanya, “Bagaimana akan kubalas kepada Tuhan segala kebaikkan-Nya kepadaku”

Doa.

Ya Tuhan yang mahakuasa, ajarilah kami umat-Mu untuk selalu bersyukur atas apa yang “sudah ada” sebagai anugerah-Mu didalam kehidupan ini. Amin.

Perkataan-perkataan-Mu adalah roh dan hidup.  Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *