Renungan Harian Katolik Selasa 16 Juni 2020

468 views

Renungan Harian Katolik Kalender Liturgi Selasa 16 Juni 2020
Warna Liturgi: Hijau

Bacaan I  1Raj 21:17-29
Sesudah Nabot dibunuh,  Tuhan bersabda kepada Nabi Elia, orang Tisbe,  “Bangunlah, pergilah menemui Ahab, raja Israel yang di Samaria. Ia telah pergi ke kebun anggur Nabot  untuk mengambil kebun itu menjadi miliknya. Katakanlah kepadanya demikian,  ‘Beginilah firman Tuhan: Engkau telah membunuh dan merampas! ‘  Katakan pula kepadanya, ‘Beginilah sabda Tuhan:  Di tempat anjing telah menjilat darah Nabot,  di situ pulalah anjing akan menjilat darahmu’.”  Kata Ahab kepada Elia,  “Sekarang engkau mendapat aku, hai musuhku?”  Jawab Elia, “Memang sekarang aku mendapat engkau, karena engkau sudah memperbudak diri  dengan melakukan apa yang jahat di mata Tuhan.  Sungguh, aku akan mendatangkan malapetaka kepadamu.  Aku akan menyapu engkau  dan melenyapkan setiap orang laki-laki dari keluarga Ahab,  baik yang tinggi maupun yang rendah kedudukannya di Israel.  Aku akan memperlakukan keluargamu sama seperti keluarga Yerobeam bin Nebat  dan seperti keluarga Baesa bin Ahia.  Sebab engkau telah menyakiti hati-Ku   dengan menyebabkan orang Israel berbuat dosa.  Juga meenai Izebel Tuhan telah bersabda,  ‘Anjing akan memakan Izebel di tembok luar Yizreel.  Siapa saja dari keluarga Ahab yang mati di kota akan dimakan anjing,  dan yang mati di padang akan dimakan burung di udara.’  Sesungguhnya tidak pernah ada orang seperti Ahab yang memperbudak dirinya  dengan melakukan yang jahat di mata Tuhan,  karena ia telah dibujuk oleh Izebel, isterinya.  Bahkan ia telah berlaku sangat keji.  Ia mengikuti berhala-berhala,  seperti orang Amori yang telah dihalau Tuhan  dari depan orang Israel.  Segera sesudah Ahab mendengar perkataan itu,  ia mengoyakkan pakaiannya,  mengenakan kain kabung pada tubuhnya, dan berpuasa. Bahkan ia tidur dengan memakai kain kabung,  dan berjalan dengan langkah lamban.  Maka bersabdalah Tuhan kepada Elia orang Tisbe itu, “Sudahkah kaulihat, bahwa Ahab merendahkan diri di hadapan-Ku?  Oleh karena ia telah merendahkan diri di hadapan-Ku,  maka Aku tidak akan mendatangkan malapetaka dalam zamannya.  Barulah dalam zaman anaknya   Aku akan mendatangkan malapetaka atas keluarganya.”
Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan  Mzm 51:3-4.5-6a.11.16
Ya Tuhan, kasihanilah kami, orang yang berdosa ini.
*Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu,  menurut besarnya rahmat-Mu hapuskanlah pelanggaranku.  Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku,  dan tahirkanlah aku dari dosaku!
*Sebab aku sadar akan pelanggaranku,  dosaku selalu terbayang di hadapanku.  Terhadap Engkau, terhadap Engkau sendirilah aku berdosa.
*Palingkanlah wajah-Mu dari dosaku,  hapuskanlah segala kesalahanku!
Lepaskanlah aku dari hutang darah, ya Allah, penyelamatku,  maka lidahku akan memasyurkan keadilan-Mu!

Bait Pengantar Injil  Yoh 13:34
Perintah baru Kuberikan kepadamu, sabda Tuhan.  Kasihilah sesama sebagaimana Aku mengasihi kamu.

Bacaan Injil  Mat 5:43-48
Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata,  “Kalian telah mendengar bahwa disabdakan,  ‘Kasihilah sesamamu manusia, dan bencilah musuhmu.’ Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu,  dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kalian.’  Karena dengan demikian  kalian menjadi anak-anak Bapamu yang di surga.  Sebab Ia membuat matahari-Nya terbit bagi orang yang jahat, dan juga bagi orang yang baik.  Hujan pun diturunkan-Nya bagi orang yang benar dan juga bagi orang yang tidak benar.  Apabila kalian mengasihi orang yang mengasihi kalian, apakah upahmu?  Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian?  Dan apabila kalian hanya memberi salam kepada saudaramu saja,  apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain?  Bukankah orang yang tidak mengenal Allah pun berbuat demikian?  Karena itu kalian harus sempurna  sebagaimana Bapamu di surga sempurna adanya.”
Demikianlah Injil Tuhan.

Renungan.

Hari ini Yesus mengajar kita tentang mengasihi musuh. Ajaran ini kelihatannya absurd, bukankah kasih selalu mendapat tempat dalam relasi antar anggota keluarga, antar sahabat dan antar mereka yang kita sukai ?  Kasih membuat kita mampu menyebut pribadi diluar diri dengan sebutan ayah , ibu, kakak atau sahabat.  Sebaliknya saat kasih digantikan oleh rasa benci, pribadi pribadi itu menjadi musuh. Karenanya kita akan bertanya “ Bagaimana mungkin mengaitkan “kasih” dengan “musuh” ? Bukankah keduanya bertolak belakang. Tetapi hal itu tidak berarti keduanya tidak berhubungan satu sama lain. Sebab jika karena kasih orang bisa menyebut pribadi diluar dirinya kawan, bukan tidak mungkin karena kasih , musuh berubah menjadi sahabat.  Lewat Injil hari ini, Yesus hendak menunjukkan kepada kita dimensi lain dari kasih. Kasih bukan sekedar kondisi atau syarat untuk menjalin relasi dengan sahabat dan orang orang yang kita sayangi. Namun dalam kasih ada kuasa dan kekuatan yang mampu mengubah orang orang yang bermusuhan , saling mendendam, saling menyakiti, menganiaya atau yang mengkhianati menjadi akur kembali.  Salah satu cara untuk mengasihi musuh seperti telah kita dengar dalam bacaan Injil hari ini, yaitu dengan mendoakan mereka. Memang kalau sekedar mendoakan saja itu mudah , Tetapi jika mendoakan musuh dilakukan dengan sepenuh hati, kita akan menemukan kesulitan yang besar, sebab berdoa berarti memohonkan berkat kepada Allah bagi orang itu. Mendoakan musuh berarti memintakan berkat, rahmat dan segala yang baik dari Tuhan bagi orang yang perbuatannya justru tidak memberkati kita.

Bagaimanapun juga mendoakan musuh belumlah cukup, Untuk betul betul mengasihi musuh perlu menunjukkan sikap yang jelas dihadapan sesamanya. Itulah sebabnya Yesus katakan bahwa kita perlu menyapa , memberi salam dan senyuman. Tak peduli apakah tindakan kasih itu akan dibalas  dengan kasih atau tidak, namun yang penting adalah bahwa kita telah berusaha mengasihi orang itu.

Butir permenungan.

Alangkah bahagianya jika kita hidup dengan penuh kasih , tidak ada permusuhan, sehingga dimana mana akan menemukan sahabat. Kita berusaha menjadi sempurna , dengan bersikap rendah hati, untuk mencapai yang menjadi tujuan hidup kita Yesus Kristus, Sang Kesempurnaan. Dengan bertobat, membaharui diri dari hari ke hari, kita mengarahkan hidup pada kesempurnaan. Dengan  sempurna , identitas kita secitra / segambar dengan Allah , terwujud.

Doa.

Ya Tuhan , bantulah kami umat-Mu, untuk menjadi sempurna. Dengan demikian , kami dapat segambar dengan Dikau sebagaimana yang Kau kehendaki dalam penciptaan kami. Amin.

Perintah baru Kuberikan kepadamu, sabda Tuhan.  Kasihilah sesama sebagaimana Aku mengasihi kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *