Renungan Harian Katolik Senin 9 September 2019

84 views

Bacaan Liturgi Senin 9 September 2019

Bacaan Pertama  Kol 1:24-2:3

Saudara-saudara, sekarang aku bersukacita bahwa aku boleh menderita demi kalian, dan melengkapkan dalam dagingku  apa yang kurang pada penderitaan Kristus untuk tubuh-Nya, yaitu jemaat.  Aku telah menjadi pelayan jemaat itu sesuai dengan tugas yang dipercayakan Allah kepadaku untuk meneruskan kepenuhan sabda Allah kepada kalian, yaitu:   Rahasia yang tersembunyi berabad-abad dan turun-temurun, kini dinyatakan kepada orang-orangnya yang kudus.   Allah berkenan memberitahu mereka betapa kaya dan mulianya rahasia itu di antara bangsa-bangsa lain, yaitu: Kristus ada di antara kalian. Dialah harapan akan kemuliaan. Dialah yang kami beritakan, dengan memperingatkan setiap orang dan mengajar mereka dengan segala hikmat untuk memimpin setiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus. Itulah yang kuusahakan dan kuperjuangkan dengan segala tenaga sesuai dengan kuasa-Nya yang bekerja dengan kuat dalam diriku.  Saudara-saudara, aku ingin agar kalian tahu, betapa beratnya perjuangan yang kulakukan bagi kalian, bagi mereka yang di Laodikia dan bagi semuanya yang belum mengenal aku secara pribadi.  Semoga hati mereka terhibur dan mereka bersatu dalam kasih, sehingga mereka memperoleh segala kekayaan dan pengertian yang meyakinkan  dan mengenal rahasia Allah, yaitu Kristus.  Dalam Dialah tersembunyi segala harta hikmat dan pengetahuan.

Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur  Mzm 62:6-7.9

Tuhanlah keselamatan dan kemuliaanku.

*Hanya pada Allah saja aku tenang, sebab dari pada-Nyalah harapanku.

Hanya Dialah gunung batu dan keselamatanku; hanya Dialah kota bentengku, aku tidak akan goyah.

*Percayalah kepada-Nya setiap waktu, hai umat, curahkanlah isi hatimu di hadapan-Nya; Allah ialah tempat perlindungan kita.

Bait Pengantar Injil  Yoh 10:27

Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku.

Bacaan Injil  Luk 6:6-11

Pada suatu hari Sabat Yesus masuk ke rumah ibadat, lalu mengajar.

Di situ ada seorang yang mati tangan kanannya.  Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang pada hari Sabat, agar mereka mendapat alasan untuk menyalahkan Dia.  Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka. Ia berkata kepada orang yang mati tangannya, “Bangunlah dan berdirilah di tengah!”  Maka bangunlah orang itu dan berdiri di tengah.   Lalu Yesus berkata kepada mereka,   “Aku bertanya kepada kalian: Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat?   Menyelamatkan orang atau membinasakannya?”  Sesudah itu Ia memandang keliling kepada mereka semua, lalu berkata kepada orang sakit itu, “Ulurkanlah tanganmu!”   Orang itu mengulurkan tangannya dan sembuhlah ia.  Maka meluaplah amarah ahli-ahli Taurat dan orang Farisi. Lalu mereka berunding,  apakah yang akan mereka lakukan terhadap Yesus.

Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan.

Dari Injil yang kita renungkan tampak ada  tiga  type orang dan tiga jenis penyakit.

Pertama,  seseorang yang menderita sakit fisik. Ia menderita karena beberapa syarafnya tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Ia terluka secara fisik, sebab ia tidak sehat, Gambaran itu tampak dalam diri orang yang mati tangan kanannya. Pengalaman yang sama dengan orang sakit itu bisa kita alami misalnya : kita cepat lelah, peredaran darah tidak lancar, dan lain lain, sampai obat modern pun tidak bisa mengatasinya.

Kedua, adalah sakit yang dipikul Yesus. Ia mengerjakan sesuatu yang baik, tetapi sama sekali tidak dihargai. Ia menyembuhkan orang yang mati tangan kanannya, tetapi Ia bukannya mendapatkan ucapan terima kasih dari orang orang sekitarnya. Tetapi sebaliknya , mereka marah dan berunding bagaimana mengakhiri apa yang dibuat Yesus.  Bisa jadi kita juga mempunyai pengalaman yang sama dengan Yesus. Kita melakukan sesuatu yang baik, tetapi dicurigai. Kita melakukan sesuatu yang baik, tapi ada orang yang yang ingin melawan kita, bahkan menjatuhkan kita dari belakang. Satu bentuk penyakit yang ada dalam hidup kita adalah saat kita merasa tidak dimengerti, tidak dihargai oleh orang orang yang kita cintai dan percayai, bahkan orang yang kita layani.

Ketigasakit yang  terjadi dalam diri ahli Taurat dan orang Farisi. Ini adalah penyakit yang lahir karena buah iri hati dan cemburu. Karena iri hati, mereka mempunyai pikiran yang jelek. Orang yang dikuasai oleh iri hati akan mudah menderita .

Butir permenungan

Yesus tidak bermaksud melanggar hukum, Ia bermaksud supaya kita lebih bijaksana melihat apa yang lebih penting bagi kebaikan bersama. Hukum kasih adalah yang utama diatas segala hukum. Inilah hukum baru yang menegaskan segala hukum yang telah ada sebelumnya. Rasul Paulus menegaskan , hidup  yang kita kembangkan ialah ialah hidup roti tak beragi, yaitu kasih yang murni dan benar. Kepada kasih inilah, Tuhan membimbing jalan kita melalui bacaan hari ini. Tuhan tidak berkenan pada kejahatan, Tuhan berkenan pada orang yang berlindung kepada-Nya  serta senantiasa mengasihi-Nya  dan mengasihi sesama dengan tulus dan jujur.

Doa

Allah Bapa kami, Sumber kebijaksanaan , kami mengucap syukur atas kekuatan dan kebijaksanaan yang telah Kau anugerahkan kepada kami melalui Yesus Putra-Mu terkasih. Semoga semangat-Nya selalu mendorong dan menuntun kami dalam perjalanan hidup kami. Amin.

Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *