Renungan Katolik Minggu 07 Oktober 2018

72 views

Bacaan Liturgi Minggu 7 Oktober 2018

Bacaan Pertama  Kej 2:18-24

Beginilah firman Tuhan Allah, “Tidak baik kalau manusia itu seorang diri saja! Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.”Maka Tuhan Allah membentuk dari tanah segala binatang hutan dan segala burung di udara. Dibawa-Nyalah semuanya kepada manusia itu, untuk melihat, bagaimana ia menamainya; dan seperti nama yang diberikan manusia itu kepada tiap-tiap makhluk yang hidup, demikianlah nanti nama makhluk itu.  Manusia itu memberi nama kepada segala ternak, kepada burung-burung di udara dan kepada segala binatang hutan. Tetapi bagi dirinya sendiri ia tidak menjumpai penolong yang sepadan dengan dia. Lalu Tuhan Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika manusia itu tidur, Tuhan Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya,  lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yang diambil-Nya dari manusia itu, dibangunlah oleh Tuhan Allah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu.   Lalu berkatalah manusia itu,  “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.”

Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya, dan bersatu dengan isterinya,  sehingga keduanya menjadi satu daging.”

Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur  Mzm 128:1-2.3.4-5.6

Kiranya Tuhan memberkati kita  seumur hidup kita.

*Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya!  Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu,  berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!

*Isterimu akan menjadi laksana pohon anggur subur di dalam rumahmu;   anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun sekeliling mejamu!

*Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan  orang laki-laki yang takwa hidupnya.  Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion:  boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu.

*Engkau boleh melihat keturunan anak-anakmu!  Damai sejahtera atas Israel!

Bacaan Kedua  Ibr 2:9-11

Saudara-saudara, untuk waktu yang singkat  Yesus telah direndhkan di bawah malaikat-malaikat, tetapi oleh derita kematian-Nya  Ia telah dimahkotai dengan kemuliaan dan hormat.  Dan berkata kasih karunia Allah  Yesus mengalami maut bagi semua orang. Memang sesuai dengan keadaan Allah   Allah menjadikan segala sesuatu bagi diri-Nya,

dan mengantar banyak orang kepada kemuliaan. Maka sudah sepatutnya Ia pun menyempurnakan Yesus, yang memimpin mereka kepada keselamatan, dengan penderitaan.  Sebab Dia yang menguduskan dan mereka yang dikuduskan,  semua berasal dari Yang Satu.  Itulah sebabnya Ia tidak malu menyebut mereka saudara.

Demikianlah sabda Tuhan.

Bait Pengantar Injil  1Yoh 4:12

Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita.

Bacaan Injil  Mrk 10:2-16

Sekali peristiwa, datanglah orang-orang Farisi hendak mencobai Yesus.

Mereka bertanya kepada-Nya,  “Bolehkah seorang suami menceraikan isterinya?”  Tetapi Yesus menjawab kepada mereka,   “Apa perintah Musa kepadamu?”  Jawab mereka,  “Musa memberi izin untuk menceraikan isterinya dengan membuat surat cerai.”  Lalu Yesus berkata kepada mereka,  “Karena ketegaran hatimulah Musa menulis perintah ini untukmu.Sebab pada awal dunia, Allah menjadikan manusia laki-laki dan perempuan; karena itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya, dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu.  Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, janganlah diceraikan manusia.”  Setelah tiba di rumah, para murid bertanya pula tentang hal itu kepada Yesus. Lalu Yesus berkata kepada mereka,

“Barangsiapa menceraikan isterinya   lalu kawin dengan perempuan lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu.  Dan jika si isteri menceraikan suaminya  lalu kawin dengan laki-laki lain,  ia berbuat zinah.”  Lalu orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia menjamah mereka. Tetapi murid-murid-Nya memarahi orang-orang itu.

Melihat itu, Yesus marah dan berkata kepada mereka,  “Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku!   Jangan menghalang-halangi mereka!

Sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.

Aku berkata kepadamu:  Sungguh, barangsiapa tidak menerima Kerajaan Allah  seperti seorang anak kecil,  ia tidak akan masuk ke dalamnya.”  Kemudian Yesus memeluk anak-anak itu, meletakkan tangan-Nya ke atas mereka dan memberkati mereka.

Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan.

Sebuah janji yang diucapkan   “…….Saya berjanji setia kepadamu dalam untung dan malang, dan saya mau mencintai dan menghormatimu seumur hidupku…   Demikian  janji saya demi Allah dan Injil suci ini “  Sebuah janji yang begitu manis terucapkan pada waktu dua insan , laki laki dan perempuan mengikrarkan relasi mereka sebagai suami istri dalam Sakramen Perkawinan. Maka jadilah bahwa suami istri mengemban sebuah tugas yang berat, yaitu menjaga agar janji yang mereka ucapkan dapat bertahan hingga maut memisahkan.

Melalui Injil hari ini , kita dihadapkan pada sebuah prinsip mendasar dalam Sakramen Perkawinan, yaitu apa yang telah dipersatukan Allah tidak boleh diceraikan manusia. Prinsip ini sudah ada pada awal dunia, ketika Allah menciptakan manusia, laki laki dan perempuan. Oleh karena itu laki laki pun perempuan akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan istrinya  sehingga keduanya menjadi satu daging. Melalui Sakramen Perkawinan , Allah menghendaki agar persatuan suami istri adalah persatuan yang saling membahagiakan satu sama lain. Jadi bahagialah suami dan istri yang membangun hidup perkawinannya dengan saling memberikan perlindungan yang kukuh, saling memandang satu dengan yang lain sebagai pribadi yang berharga , saling menghadirkan keramahan dan kelembutan dan menjadi obat kehidupan.

Butir permenungan.

Bila kita menelaah kehidupan perkawinan para selebritis melalui televisi, mungkin kita akan heran dan sekaligus prihatin. Mengapa begitu mudahnya terjadi perceraian? Apakah perceraian selalu menjadi jalan keluar terbaik untuk memecahkan masalah masalah yang timbul dalam keluarga? Bukankah perceraian hanya akan menimbulkan masalah baru terlebih bagi anak anak? Dalam situasi dimana perceraian menjadi jalan yang mudah untuk menyelesaikan masalah , maka keluarga Katolik diundang untuk memberi kesaksian tentang Semangat Cinta Kasih, Kesetiaan, Pengampunan. Dalam semangat inilah suami istri Katolik menjaga keluhuran martabat dan kesucian Sakramen Perkawinan.

Doa.

Ya Allah yang mahabaik, bantulah kami umat-Mu, untuk setia menghidupi komitmen yang telah kami ucapkan dalam hidup sehari hari.  Entah komitmen menjadi suami istri , menjadi biarawan biarawati, ataupun komitmen untuk menjadi murid-Mu yang sejati . Amin.

Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita.

Oleh : Albertus Joseph Noegroho