Renungan Katolik Sabtu 18 Agustus 2018

82 views

Bacaan Liturgi Sabtu 18 Agustus 2018

Bacaan Pertama Yeh 18:1-10.13b.30-32

Tuhan bersabda kepadaku, “Apakah maksudnya kalian mengucapkan pepatah ini di Israel, ‘Ayah-ayah makan buah mentah, dan gigi anak-anaknya menjadi ngilu?’ Demi Aku yang hidup, demikianlah sabda Tuhan, kalian tidak akan mengucapkan pepatah itu lagi di Israel.

Sungguh, semua jiwa itu Aku yang punya! Baik jiwa ayah maupun jiwa anak Akulah yang punya! Dan orang yang berbuat dosa, dia sendirilah yang harus mati. Orang benar ialah yang melakukan keadilan dan kebaikan. Ia tidak makan daging persembahan di atas gunung.

Ia tidak memuja-muja berhala-berhala kaum Israel. Ia tidak mencemari isteri sesamanya dan tidak menghampiri wanita yang sedang haid. Ia tidak menindas orang lain. Ia mengembalikan gadaian orang dan tidak merampas apa-apa.

Ia memberi makan orang lapar dan memberi pakaian kepada orang telanjang. Ia tidak memungut bunga dan memakan riba. Ia menjauhkan diri dari kecurangan dan melakukan hukum yang benar dalam hubungan dengan sesama manusia.

Ia hidup menurut ketetapan-Ku, dan tetap mentaati peraturan-Ku; ia berlaku setia. Orang demikianlah orang yang benar, dan ia pasti hidup,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Tetapi kalau ia melahirkan seorang anak yang menjadi perampok, dan yang suka menumpahkan darah atau melakukan salah satu dari kejahatan tersebut, maka anak itu sendirilah yang harus mati, dan darahnya tertumpah pada dia sendiri. Oleh karena itu Aku akan menghukum kalian masing-masing menurut tindakanmu, hai kaum Israel,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Maka bertobatlah dan berpalinglah dari segala durhakamu, jangan sampai itu menjadi batu sandungan, yang menjatuhkan kamu ke dalam kesalahan. Buanglah daripadamu segala durhaka yang kalian lakukan terhadap-Ku dan perbaharuilah hati serta rohmu! Mengapakah kalian mau mati, hai kaum Israel? Aku tidak berkenan akan kematian seseorang yang harus ditanggungnya,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Oleh karena itu bertobatlah, supaya kalian hidup.”

Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Mzm 51:12-15.18-19

Ciptakanlah hati murni dalam diriku, ya Allah.
*Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam batinku. Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu,
dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku!
*Berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu, dan teguhkanlah roh yang rela dalam diriku. Maka aku akan mengajarkan jalan-Mu kepada orang-orang durhaka, supaya orang-orang berdosa berbalik kepada-Mu.
*Tuhan, Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; dan kalaupun kupersembahkan kurban bakaran, Engakau tidak menyukainya. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur; hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bait Pengantar Injil Mat 11:25

Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana.

Bacaan Injil Mat 19:13-15

Sekali peristiwa orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia meletakkan tangan-Nya atas mereka dan mendoakan mereka. Tetapi murid-murid Yesus memarahi orang-orang itu. Maka Yesus berkata, “Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku. Sebab orang-orang seperti merekalah yang empunya Kerajaan Surga.” Lalu Yesus meletakkan tangan-Nya atas mereka dan kemudian Ia berangkat dari situ.

Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan

Dalam Injil hari ini , Yesus membiarkan anak anak datang kepada-Nya, sebab orang orang seperti mereka mempunyai Kerajaan Surga. Lalu, Yesus meletakkan tangan atas mereka . Tindakan Yesus yang menerima anak anak kecil dan memberkati mereka menunjukkan kepada kita sifat kebapaan Allah yang Maharahim tampak dalam diri Yesus.

Seperti seorang ayah yang rindu dan sayang kepada anak anaknya, demikian juga Yesus rindu menerima kita untuk datang kepada-Nya. Kalau kita mau datang kepada Yesus maka Ia pasti bersedia untuk menerima dan memberkati kita.

Lalu, mengapa Yesus mengatakan bahwa orang seperti anak anak kecil yang mempunyai Kerajaan Surga? Hati seorang anak kecil yang juga adalah milik kita dulu bisa membantu untuk bertumbuh dalam mengimani Yesus dalam kehidupan beriman.

Anak kecil itu biasanya menyenangkan hati bapa dan ibunya. Oleh karena itu, kehadiran anak kecil dalam sebuah keluarga menjadi hadiah yang menyenangkan . Memang , seringkali tingkah lakunya menjengkelkan tetapi seketika itu juga sikapnya yang polos meluluhkan kemarahan orang tuanya.

Kehadirannya mendatangkan rasa sukacita bagi keluarga. Apa yang membuat mereka demikian? Pertama tama , tentu bukan karena mereka secara fisik kecil tetapi terlebih karena sifatnya yang polos dan bergantung sepenuhnya kepada orang tuanya.

Hidup kita sebagai orang beriman juga akan berkenan kepada Allah jika kita bersikap dengan suci murni kepada Allah. Iman yang murni itu berarti percaya sepenuhnya pada penyelenggaraan Allah dalam hidup. Ia tidak mendua hati apalagi cenderung untuk mencobai Allah . Anak kecil selalu mengandalkan orangtuanya. Inilah beriman pada Yesus , yaitu selalu percaya dan mengandalkan Yesus.

Butir permenungan

Dengan ini, tentu Yesus tidak meminta kita untuk beriman kekanak kanakan, tetapi Yesus membutuhkan sikap seperti seorang anak yang percaya sepenuhnya dengan penyelenggaraan Allah dalam hidup ini. Bersukacita setiap saat sebab kita percaya sepenuhnya semua akan baik baik saja karna masih ada Yesus yang sangat baik dan berkuasa. Beranikah kita beriman seperti seorang anak kecil dihadapan Allah?

Doa

Allah Bapa Mahakudus, kami bersyukur, bahwasanya Engkau telah berkenan membuka pintu Kerajaan Surga bagi kami dengan perantaraan Yesus Putra-Mu terkasih . Semoga kami mengakui , bahwa Dialah jalan , kehidupan dan kebenaran kami dalam segala tingkah laku kami. Amin.

“Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku.  Sebab orang-orang seperti merekalah yang empunya Kerajaan Surga.”

Oleh : Albertus Joseph Noegroho